PBNU Instruksikan Warga NU Shalat Ghoib Dan Tahlil Untuk Husni Kamil Manik

PBNU Instruksikan Warga NU Shalat Ghoib dan Tahlil untuk Husni Kamil Manik – selamat datang di blog Discuz .ID | Media Informasi Terbaru yang menyajikan berita teraktual dan terkini yang dimuat pada sub topik pembahasan Nasional.

002833620141216AIC07.JPG1 780x390 » PBNU Instruksikan Warga NU Shalat Ghoib Dan Tahlil Untuk Husni Kamil Manik

JAKARTA, KOMPAS.com – Pengurus Besar Nahdlatul Ulama menyampaikan duka cita mendalam atas wafatnya Ketua KPU RI Husni Kamil Manik.

Melalui surat instruksi resmi, Ketua Umum PBNU Said Aqil Siradj meminta kepada seluruh warga NU untuk melakukan shalat Ghoib dan tahlil untuk mendoakan almarhum Husni Kamil Manik.

Berkaitan dengan wafatnya Bapak Husni Kamil Manik, PBNU menginstruksikan kepada seluruh Pengurus Wilayah dan Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama serta seluruh warga Nahdliyyin se-Indonesia agar menyelenggarakan Shalat Ghoib dan Tahlil ditujukan untuk ruh almarhum,” demikian isi surat instruksi PBNU tertanggal Kamis 7 Juli 2016.

Husni Kamil Manik tercatat pernah menjabat sebagai sekretaris PWNU Sumatera Barat periode 2010-2015.

Keluarga, kerabat bersama para tokoh nasional melakukan penghormatan terakhir sekaligus melepas jenazah Husni Kamil Manik, Jumat siang, di rumah duka, Jalan Siaga Raya Nomor 23A, Pejaten, Jakarta Selatan.

Jenazah diberangkatkan menuju Masjid Al Furqon untuk dishalatkan sebelum dibawa ke peristirahatan terakhirnya di TPU Jeruk Purut, Jakarta Selatan.

Hadir beberapa tokoh dalam prosesi pelepasan jenazah tersebut, antara lain Presiden keenam RI Susilo Bambang Yudhoyono, Mendikbud Anies Baswedan, Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin, Ketua Umum ICMI Jimly Assiddiqie, Kapolri Badrodin Haiti, politisi PAN Hatta Radjasa dan Politisi Partai Demokrat Ruhut Sitompul.

Husni meninggalkan satu orang istri bernama Endang Mulyani dan tiga orang anak. Husni lahir di Medan, Sumatera Utara, pada 18 Juli 1975 dan pernah menjabat sebagai anggota KPU di Sumatera Barat selama dua periode, yakni 2003-2008 dan 2008-2013.

Husni muda aktif dalam berbagai kegiatan politik dan berpengalaman sebagai pemantau pemilu sejak lulus kuliah di Universitas Andalas.

Pihak keluarga menjelaskan, Husni mengalami peradangan akibat bisul. Peradangan sudah menjalar ke perut dan menyebar melalui darah.

Peradangan atau infeksi di seluruh bagian dalam tubuh itu diperparah dengan adanya riwayat diabetes yang mempercepat menyebarnya peradangan.

“Ada istilah kesehatannya abses atau peradangan akibat bisul. Bisul ini mengakibatkan infeksi di darah. Semakin lama makin parah karena riwayat diabetes yang dideritanya,” kata Muhammad Arfanuddin Manik, kakak Husni.

Sumber: http://nasional.kompas.com
Artikel tentang PBNU Instruksikan Warga NU Shalat Ghoib dan Tahlil untuk Husni Kamil Manik ini semoga dapat memberikan ide dan inspirasi serta jangan lupa untuk bergabung dengan media sosial kami untuk mendapatkan update terbaru terkait berita Nasional, terima kasih telah meluangkan waktunya.